Corona di Bergamo: "Trauma akan bersamaku seumur hidup"

Hampir semua orang di Bergamo, Itali telah kehilangan saudara atau rakan. Nasib apa yang dialami orang dan bagaimana mereka menghadapinya? Beritahu mereka yang terjejas

Kematian adalah urusannya. Nicolas Facheris adalah pengarah rumah pengebumian. Pandemi korona di tanah airnya di Itali terlalu banyak untuknya. Pemain berusia 29 tahun berasal dari Bergamo, wilayah yang telah menjadi lambang wabak luar kawalan dengan banyak kematian dan gambar yang mengerikan. "Wuhan dari Itali" adalah sebilangan yang disebut provinsi di timur laut metropolis Milan.

Pengambil alih yang berlebihan

"Saya mempunyai banyak pekerjaan dalam 20 hari seperti yang biasa saya lakukan dalam dua tahun," kata Facheris Agensi akhbar Jerman. Biasanya, katanya, terdapat kurang dari 30 kematian setahun di bandar kecilnya, Madone. Tahun ini berbeza: "Pada bulan Mac sahaja, kami mempunyai 34 kematian." Ini juga merupakan bulan di mana Facheris tidak pernah tidur lebih dari tiga jam pada setiap malam.

Dia menghabiskan musim semi memandu berulang-alik antara hospital, rumah jagaan, rumah persendirian, dan perkuburan. Dia harus menguburkan orang mati itu sendiri, ketika pekerja perkuburan berada di karantina pada waktu itu.

"Tidak ada yang melakukan pekerjaan itu, jadi kami dan rumah pemakaman yang lain di kota melangkah masuk." Pada suatu ketika di tanah perkuburan, kunci diberikan kepada mereka.

Pengebumian segera

Bahagian terburuk adalah mendesak orang yang berduka untuk membuat keputusan cepat: melalui WhatsApp, mereka harus memilih keranda dan memutuskan sama ada orang yang mereka sayangi harus dikebumikan atau dibakar.

"Trauma ini akan bersama saya seumur hidup," kata Facheris. "Orang masih memanggil saya dan berkata, 'Apakah ibu berpakaian dengan baik? Apakah rambutnya sudah selesai? Benarkah ia dimasukkan ke dalam beg?'"

Sergio Solivani, yang bekerja sebagai sukarelawan Palang Merah, dan Pastor Mario Carminati juga bertugas di sekitar Bergamo. Bapa Carminati menyimpan peti mati di sebuah gereja di kota Seriate tanpa basa-basi lagi, kerana tidak ada lagi ruang di krematorium.

Dia memberkati 270 orang mati dalam masa gelap ini. "Sekiranya anda bertanya kepada saya bagaimana cuaca antara Februari dan Juni, saya tidak tahu sama ada hujan atau salji salji, baik atau tidak. Saya tinggal di gelembung."

Tekanan mental untuk pembantu

Semasa Pastor Carminati sibuk mengatur pengebumian dan menjawab panggilan dari jemaat yang putus asa, Solivani, 21 tahun, membuat keputusan hidup dan mati di Palang Merah.

Sebagai paramedik, dia adalah sebahagian daripada pasukan yang menilai sama ada pesakit akan dibawa ke hospital dengan ambulans atau tidak. "Ketika saya pulang malam itu, saya bertanya pada diri sendiri: mungkinkah kita dapat melakukan lebih banyak perkara untuk orang ini?" Fikiran seperti ini menyeksa pelajar falsafah. Hanya seorang ahli psikologi yang dapat membantunya menangani rasa bersalah itu.

Di hospital terbesar di Bergamo, Papa Giovanni XXIII., Psikoterapi Chiara Bignamini menjaga kesihatan mental para doktor, jururawat dan paramedik. Dia mengatur meja bulat.

Apabila perkataan tiada

"Dalam keadaan darurat atau trauma, pusat bahasa mati di otak kita," jelasnya. Kerana itu harus menumpukan perhatian pada kemungkinan bahaya. "Jadi semasa kita mengalami pengalaman, kita mengalami kesulitan untuk membicarakannya kerana kita tidak mempunyai kata-kata." Meja bulat harus membantu proses.

Tidak semuanya berjaya bercakap. "Saya kehilangan bapa dan tiga ibu saudara," kata Armando Persico, seorang pakar pendidikan dari albino. Dia tidak mahu menghadapinya. "Kali ini tidak ada untuk saya."

Hidupnya berakhir pada bulan Februari dan baru bermula pada bulan Mei setelah Bergamos selamat dari hari-hari yang paling gelap. Persico mahu terus. Facheris, pengarah pengebumian, hanya mempunyai harapan ketika melihat masa depan.

"Mereka terus mengatakan perkara ini dapat kembali pada bulan September atau Oktober. Saya sangat berharap tidak akan terjadi."