Corona: klinik pesakit luar untuk kesan jangka panjang Covid-19

Sembuh, tetapi tidak sihat: Di Hospital Universiti Jena, klinik pesakit luar khas merawat pesakit Covid-19 yang pulih yang mengalami kesan jangkitan jangka panjang

Berita baik pertama: Sebilangan besar pesakit yang selamat dari Covid-19 akan pulih dan pulih sepenuhnya. Tetapi sebilangan mereka masih berjuang dengan akibatnya beberapa bulan kemudian. Semakin banyak doktor - di klinik dan doktor am - memerhatikan kesan jangka panjang seperti itu. Dan rawatan itu memberi cabaran kepada doktor.

Beberapa klinik telah menubuhkan jabatan pesakit luar khas

Ini adalah bagaimana idea untuk klinik pesakit luar pasca korona muncul. Mereka sudah wujud di beberapa bandar, seperti Kiel, Hamburg dan Hanover. Klinik pesakit luar seperti itu juga didirikan di Jena University Hospital (UKJ). "Dalam masa tiga minggu, lebih dari seratus pesakit telah mendaftar dengan kami," lapor Andreas Stallmach, Pengarah Klinik Perubatan Dalaman IV di UKJ. Dan dia menjangkakan bahawa tidak lama lagi semua hospital universiti di Jerman akan mempunyai jabatan pesakit luar yang sesuai. Kerana memerlukan kepakaran interdisipliner yang tertumpu untuk membantu mereka yang terjejas.

"Penjagaan pesakit-pesakit ini memerlukan pengalaman dalam rawatan penyakit Covid 19 untuk memahami sama ada ini adalah persoalan gejala sisa, komplikasi baru atau mungkin penyakit yang berbeza. Di samping itu, kemahiran dalaman, neurologi dan psikiatri," kata Stallmach . "Itulah sebabnya kami memilih pendekatan interdisipliner. Ini bermaksud bahawa doktor yang merawat di klinik pesakit luar kami bertindak sebagai pemandu dan, jika perlu, mendapatkan rawatan dari satu atau lebih pakar." Tawaran baru ini terbuka untuk semua orang yang selamat dari Covid-19 dan kemudian mengalami kesan jangka panjang yang tertekan dalam jangka masa yang panjang.

Permintaan yang besar untuk rawatan susulan

Permintaannya semakin meningkat dan bukan hanya kes sukar yang harus dirawat di klinik atau mungkin juga di unit rawatan rapi. Bahkan mereka yang pada awalnya dapat menyembuhkan jangkitan mereka secara tidak dramatik di rumah - iaitu, menjalani kursus sederhana atau bahkan ringan - kadang-kadang masih mengalami gejala beberapa minggu kemudian. "Pada pesakit tanpa rawatan rawat inap sebelumnya, proporsinya lebih rendah, mungkin pada 10 hingga 20 peratus. Walau bagaimanapun, pada pesakit dalam, bahagian mereka yang mempunyai masalah sekunder serius adalah sekitar 50 peratus," kata pakar bedah tersebut.

Keluhannya sangat berbeza. Beberapa pesakit melaporkan pening yang teruk, kesukaran untuk berkonsentrasi, atau kemurungan. Tetapi sesak nafas - walaupun dengan senaman fizikal ringan - boleh menjadi akibatnya. Gejala lain termasuk masalah gastrousus seperti cirit-birit dan sakit perut atau kehilangan bau dan rasa yang berterusan. Dan ada yang merasa sakit dan keletihan dan mengalami sekatan yang ketara dalam kehidupan seharian mereka. Pakar menyebut ini sebagai keletihan pasca-virus.

Penyakit lain juga boleh merebak selepas itu

Sudah tentu, ini tidak hanya berlaku untuk COVID-19. Juga diketahui bahawa jangkitan virus lain boleh menyebabkan masalah yang berpanjangan, seperti miokarditis ketika jangkitan virus dijalankan. Jangkitan juga boleh menyebabkan penyakit kecenderungan lain, seperti asma, tiba-tiba pecah.

Kerana simptom pada pesakit pasca-Covid sangat pelbagai dan individu, bukan hanya pakar intern dan pulmonologi (ahli pulmonologi) yang berhubung dengan jabatan pesakit luar, tetapi juga pakar neurologi, kardiologi, psikiatri dan doktor pekerjaan. "Penjagaan pesakit ini sangat memakan waktu. Konsultasi awal saja, termasuk pemeriksaan fizikal dan ujian fungsi, memakan waktu hingga satu setengah jam," kata Stallmach. Sejarah perubatan dan diagnostik yang tepat sangat penting: Ujian fungsi paru-paru, analisis darah, air kencing dan air liur, pemeriksaan fizikal dan ujian senaman serta diagnostik pencitraan, jika perlu, diperlukan untuk mendapatkan gambaran yang tepat, kata Stallmach.

Doktor dari beberapa disiplin mengambil bahagian

Sesiapa yang mempunyai gejala neurologi, seperti masalah kepekatan atau gangguan bau dan rasa yang berterusan, akan dirujuk kepada pakar neurologi atau doktor telinga, hidung dan tekak; Pesakit dengan masalah jantung kepada pakar kardiologi; Sesiapa yang mempunyai masalah pernafasan boleh mendapatkan bantuan daripada ahli pulmonologi. Sekiranya perlu, pesakit dirawat selama beberapa bulan.

Aspek penting yang mesti diingat semasa rawatan adalah jiwa. Sesiapa yang menderita mental, misalnya dari kegelisahan atau kemurungan, dirujuk ke Klinik Psikiatri dan Psikoterapi di Jena. "Sebaik sahaja mereka dibawa ke klinik pesakit luar untuk pertama kalinya, pesakit mengisi borang soal selidik yang dibuat khas oleh kami. Ia mengesan kelainan psikologi dan neuropsikiatri dengan sangat pasti," jelas pengarah klinik Martin Walter. Gejala seperti peningkatan kegelisahan, kesukaran untuk berkonsentrasi atau kemurungan boleh menjadi akibat langsung dari jangkitan, seperti yang ditunjukkan oleh kajian baru. "Walaupun kita belum memahami mekanisme patogenik yang tepat," akui Walter.

Lebih banyak masalah psikologi dari wabak

Sebaliknya, ketidakpastian umum dalam wabak penyakit ini dapat mengecewakan pesakit secara mental. Banyak gejala psikologi diperparah oleh faktor tekanan tambahan yang dipicu oleh pandemi, kata psikiater: "Kami telah melihat peningkatan ketagihan, tetapi juga dalam ketakutan dan kemurungan selama berbulan-bulan." Dan dia mengharapkan peningkatan lebih lanjut dalam waktu dekat: "Kami sangat beranggapan bahawa banyak pesakit akan mengalami gejala neurologi dan psikiatri."

Dengan jumlah pesakit Covid-19 di Jerman, jumlah mereka yang telah sembuh akan terus bertambah. Klinik pesakit luar khas untuk pesakit dengan sindrom pasca-Covid seperti di Hospital Universiti Jena kemungkinan besar diperlukan untuk masa yang lama.