Sakit kronik: katakan di pejabat?

Mereka yang sakit kronik berhadapan dengan persoalan bagaimana mereka mengatasi batasan mereka di tempat kerja. Keterbukaan dalam pekerjaan sering membuahkan hasil

Ini adalah pekerjaan pertamanya di sebuah agensi. Veronika C. berada dalam tempoh percubaan. Pereka komunikasi berusia kurang dari 30 tahun ketika dia didiagnosis menghidap sklerosis berganda. "Saya memberitahu pengurus saya dan ia menjadi bumerang." Syarikat kecil itu tidak lagi bergantung kepada pekerja. Majikan kecewa - dan wanita muda itu harus pergi. Itu 15 tahun yang lalu.

Kisah yang tidak biasa di negara ini. Menurut Robert Koch Institute, sekitar satu dari tiga orang Jerman menderita penyakit kronik yang mengiringi mereka untuk waktu yang lama atau bahkan seumur hidup dan mempengaruhi mereka secara berbeza bergantung pada gejala. Ini termasuk penyakit kardiovaskular, penyakit reumatik, penyakit paru obstruktif kronik (COPD) dan diabetes.

Senyap dibenarkan

Selalunya kemampuan untuk bekerja menderita. Veronika C. juga berulang kali mencapai had daya tahannya. "Saya tidak dapat melakukan perjalanan perniagaan yang panjang, dan lembur juga sukar." Oleh kerana tidak setiap orang yang sakit kronik mempunyai status kecacatan atau dianggap sangat cacat (lihat kotak), tidak ada hak tersurat dalam dunia pekerjaan.

Namun, jika ketidakhadiran bertambah, bidang tanggungjawab berubah atau tekanan dari pegawai atasan meningkat, banyak pekerja yang terjejas sampai pada titik: "Adakah saya menyatakan diri saya atau tidak?"

Status orang kurang upaya

Sekiranya penyakit berlangsung lebih dari enam bulan dan "penyertaan dalam kehidupan di masyarakat terganggu", terdapat kecacatan menurut Kod Keselamatan Sosial. Tahap kecacatan (GdB) berdasarkan laporan perubatan. Usaha terapi dan pemotongan dalam kehidupan diambil kira. Walau bagaimanapun, GdB tidak mengatakan apa-apa mengenai prestasi di tempat kerja.

Dari sudut undang-undang, pasti tidak ada kewajiban untuk memberitahu majikan mengenai keadaan kesihatan semasa atau selepas wawancara. Malah tidak boleh diterima oleh majikan untuk bertanya mengenai penyakit dalam temu bual. Pemohon dibenarkan berbohong dalam keadaan seperti itu. Syarikat kemudian tidak boleh mempertandingkan hubungan pekerjaan.

Satu-satunya pengecualian: jika anda membahayakan diri sendiri atau orang lain, anda harus bermain dengan kad terbuka, jelas Profesor Dr. Mathilde Niehaus dari University of Cologne. Sebagai contoh, pemandu bas atau juruterbang dengan penyakit mata yang progresif mesti memberitahu majikannya dengan segera agar kemalangan tidak berlaku.

Timbang kebaikan dan keburukan

"Dalam semua kes lain, sebelum anda mengatakan apa-apa, pertama-tama anda harus jelas mengenai semua akibatnya," jelas Niehaus. Dia mengetuai Ketua untuk Kerja dan Pemulihan Vokasional dan, dengan sebuah pasukan di www.sag-ichs.de, sedang mengembangkan bantuan refleksi dalam talian untuk orang yang menderita penyakit kronik dan orang kurang upaya.

Ramai yang tidak lagi mahu bersembunyi di sebalik alasan dan pembohongan. "Tetapi mereka juga bimbang bahawa mereka mempunyai lebih sedikit peluang di tempat kerja, mereka kurang dipercayai dan mereka kehilangan hubungan sosial," lapor Niehaus.

Status orang kurang upaya

Pejabat pencen mengklasifikasikan orang dengan tahap kecacatan (GdB) 50 peratus dan lebih banyak orang kurang upaya teruk. Permohonan kad pengenalan yang cacat boleh dihantar ke pejabat pencen. Dia berhak menuntut ganti rugi atas kerugian, faedah atau bantuan lain. Perkhidmatan integrasi menasihati dan menyokong orang kurang upaya dengan pelbagai masalah dalam kehidupan bekerja.

Undang-undang buruh memperuntukkan lima hari cuti tambahan untuk orang kurang upaya. Pegawai integrasi mesti bersetuju dengan penamatan. Terdapat perlindungan khas terhadap pemecatan yang setanding dengan ibu hamil. Lebih banyak waktu rehat, seperti mengambil ubat atau melegakan fizikal, boleh diminta.

Tawaran dalam talian semestinya membantu untuk mengambil keputusan. Kerana diagnosis telah disampaikan kepada pihak atasan, itu tidak lagi dapat diambil kembali. "Faktor pastinya suasana kerja dan peranan yang dimainkan oleh kesihatan dalam syarikat," jelas Niehaus.

Dia menasihati agar hanya terbuka kepada orang-orang di syarikat yang tertakluk kepada kerahsiaan, seperti doktor syarikat. "Perwakilan orang kurang upaya atau dewan kerja juga dapat memberikan maklumat awal mengenai perspektif syarikat dalaman," kata pakar itu. Di samping itu, pusat perkhidmatan syarikat insurans kesihatan dan organisasi pertolongan diri tersedia untuk memberi nasihat kepada profesional.

Sekiranya seseorang tidak hadir selama lebih dari enam minggu kerja setahun kerana sakit, syarikat mesti menghubungi pekerja dan menawarkan pengurusan integrasi dalaman (BEM).

Bantuan di tempat kerja

Tujuannya adalah untuk menjelaskan bagaimana ketidakupayaan baru untuk pekerjaan dapat dicegah dan pekerjaan dapat dipelihara. "Prosedur ini mapan di syarikat-syarikat besar," kata Dr. Anette Wahl-Wachendorf dari Persatuan Doktor Syarikat dan Syarikat Jerman. Sekiranya pekerja menginginkannya, dewan kerja, wakil-wakil dari majlis orang kurang upaya atau kakitangan boleh menyertai mereka.

"Sekiranya majikan belum menawarkan BEM, akan sukar untuk memberhentikan pekerja yang sakit kronik kerana sakit," kata Wahl-Wachendorf. Sebaliknya: Sekiranya pekerja menolak BEM, dia kurang mengawal pemecatan kerana sakit.

Sebagai doktor syarikat, Wahl-Wachendorf sering harus melakukan pengantara antara kedua-dua belah pihak dan mencari jalan keluar individu. "Sekiranya seorang penderita rematik mengadu kekejangan pagi, ada baiknya jika dia datang bekerja sedikit kemudian." Kadang kala pemindahan atau peralatan baru adalah alternatif. "Sekiranya anda mempunyai penyakit otot, kerusi baru mungkin memudahkan kerja anda."

Permulaan baru dengan kad terbuka

Kadang-kadang cara untuk bekerja sendiri, pertukaran pekerjaan atau latihan semula adalah cara yang lebih baik. Veronika C. berani memulakan dari awal. "Saya melepaskan pekerjaan sebagai pereka dan belajar psikologi di universiti jarak jauh."

Hari ini dia bekerja sebagai pembantu penyelidik di kemudahan penyelidikan. Bagi majikannya sekarang, sklerosis berganda bukan rahsia sejak awal. Sekiranya Veronika C. tidak dapat menghadiri persidangan, itu tidak menjadi masalah. Dan jika ia gagal selama satu hari setiap enam minggu kerana harus masuk ke infus, maka itu juga dapat dirancang.