Apendisitis tanpa pembedahan?

Sekiranya apendiks di apendiks menjadi radang - disebut apendisitis oleh doktor - operasi tidak selalu diperlukan. Apabila ubat dapat membantu

Cabaran lampiran: ia adalah masalah kanak-kanak.Sekiranya keradangan berlaku, apendiks biasanya harus dikeluarkan. Walau bagaimanapun, ini lebih penting untuk sistem ketahanan badan daripada yang diandaikan

© W & B / Schöttger

Panjangnya hanya beberapa inci. Tetapi ia boleh menyebabkan banyak masalah. Sekiranya apendiks menjadi radang, kerana lampiran apendiks yang sebenarnya disebut sehari-hari, ada risiko penembusan. Dan itu masih dianggap sebagai darurat yang mengancam nyawa hari ini. Sejauh ini, doktor hanya mempunyai satu pilihan untuk radang: keluar dari situ!

Lampiran yang menjengkelkan

Namun, selama beberapa tahun sekarang, terdapat banyak petunjuk yang menunjukkan bahawa ada penyelesaian lain selain solusi yang radikal. Kajian menunjukkan bahawa antibiotik boleh menjadi alternatif yang selamat. Di Jerman, banyak pakar pada awalnya tetap ragu-ragu. Tetapi nampaknya pemikiran semula perlahan-lahan muncul di sini juga.

Sekiranya radang usus buntu didiagnosis pada kanak-kanak atau remaja di Klinik Vivantes Berlin di Neukölln, ini hanya bermakna dalam beberapa kes: segera ke bilik operasi! Hanya jika lampiran telah menerobos atau hendak dikendalikan, ia perlu dikendalikan. Ini juga berlaku jika benda asing seperti tinja yang mengeras menyumbat lampiran.

Dalam kes yang tidak rumit, kerana doktor memanggil keradangan yang lebih ringan, ketua Klinik untuk Pembedahan Baru Lahir dan Pediatrik, Profesor Bernd Tillig, menawarkan alternatif kepada ibu bapa: rawatan dengan antibiotik. Kanak-kanak diberi ubat sakit dan tinggal di hospital untuk pemantauan selama kira-kira tiga hari. "Sekiranya antibiotik tidak berfungsi dalam 24 jam, kami akan beroperasi," kata Tillig.

Pembedahan hanya dalam keadaan kecemasan

Ini mempengaruhi kira-kira satu pertiga kanak-kanak. Walau bagaimanapun, campur tangan yang tertunda setakat ini tidak pernah menimbulkan komplikasi. Dua pertiga yang lain terhindar dari operasi buat masa ini. Namun, dalam beberapa kes, apendiks kembali meradang setelah itu, dan kemudian operasi dilakukan. Pada prinsipnya, bagaimanapun, perawatan baru dengan antibiotik juga dapat dilakukan.

Diagnosis yang jelas sangat penting untuk mengelakkan komplikasi. Sebagai tambahan kepada pemeriksaan fizikal, ultrasound khususnya memberikan maklumat yang berharga. "Ini memberikan hasil yang sangat dipercayai pada anak-anak," kata Tillig. Walau bagaimanapun, terdapat perbezaan besar. Sebagai tambahan kepada kualiti alat, pengalaman doktor melakukan pemeriksaan sangat penting.

Secara keseluruhan, hasil pendekatan baru ini cukup positif. Menurut Tillig, cadangan perubatan umum belum dapat diambil dari ini. "Ini adalah pendekatan pertama. Ibu bapa mesti diberitahu sepenuhnya dan setuju," kata pakar bedah pediatrik.

Sebahagian daripada sistem imun

Tillig tidak hanya merasa tidak perlu membuang apendiks kerana menyelamatkan operasi pesakit. Sekiranya lampiran sebelumnya dianggap sebagai peninggalan yang tidak berguna dari sejarah perkembangan manusia, sudut pandang kini telah berubah. "Lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun," jelas Tillig. Antara lain, ia membentuk takungan untuk bakteria usus yang penting. Sekiranya flora usus terganggu, misalnya dalam kes cirit-birit, lampiran berfungsi sebagai "takungan bakteria". Penjanaan semula lebih cepat jika lampiran masih ada, seperti yang ditunjukkan oleh kajian.

Ini juga berlaku untuk orang dewasa. Oleh itu, haruskah seseorang itu juga menjaga organ ini? Walaupun terapi antibiotik juga menunjukkan hasil yang baik dalam kajian, para pakar masih enggan.

Cabaran lampiran

Satu sebab untuk ini: ketidakpastian diagnosis. Keterukan keradangan tidak selalu dapat ditentukan dengan pasti dari gejala dan jumlah darah. "Pada orang dewasa, hasil ultrasound jauh lebih buruk daripada pada kanak-kanak," jelas Profesor Albrecht Stier, ketua doktor pembedahan am dan viseral di Helios Clinic di Erfurt. Selalunya usus yang meradang melambung melalui udara, atau apendiks tidak dapat dikenali. Obesiti juga menjadikan diagnosis sukar. Lampiran terbukti menjadi cabaran bahkan bagi doktor yang berpengalaman. "Anda tidak boleh bergantung pada apa pun mengenai apendisitis," kata Stier.

Untuk berada dalam keadaan selamat, para doktor di hospital universiti di Turku, Finland memeriksa pesakit dengan tomografi komputer (CT) sebelum merawatnya dengan antibiotik. "Bagi pesakit ini bermaksud tahap pendedahan radiasi yang tinggi," memberi amaran kepada Profesor Joachim Jähne, ketua Klinik Diakovere untuk Pembedahan Umum dan Visceral di Hanover.

Tekanan imbasan CT perut kira-kira bersamaan dengan 500 sinar-X dada. Ini hanya dapat dibenarkan dalam kes pesakit yang lebih tua, jika pencitraan juga dapat menjelaskan kemungkinan penyebab penyakit lain.

Nasihat pakar bedah, kehendak pesakit

Walaupun begitu, pakar bedah Stier dan Jähne sama sekali tidak menolak alternatif ubat tersebut. "Sekiranya anestesia berbahaya bagi pesakit, jika ada risiko pendarahan yang kuat atau jika diagnosisnya tidak jelas, maka anda pasti boleh mencuba terapi antibiotik," kata Stier.

Apa yang pesakit mahukan?
Keinginan pesakit juga memainkan peranan penting bagi pakar bedah. Segala-galanya membantah proses keradangan yang ringan dan orang yang bersangkutan ingin mengelakkan operasi, percubaan rawatan dengan antibiotik sepenuhnya dapat dibenarkan - jika pesakit diawasi dengan baik. Jähne: "Sekiranya gejalanya bertambah buruk, itu bermaksud segera ke bilik operasi!"