Penyelidik kegelisahan di Corona: "Kami berada di persimpangan jalan"

Jumlah jangkitan meningkat, dan terdapat kebimbangan yang semakin meningkat mengenai gelombang kedua. Kami meminta Jürgen Margraf, penyelidik ketakutan dan profesor psikologi klinikal dan psikoterapi di Universiti Ruhr Bochum

Profesor Margraf, apa yang sedang berlaku kepada kita sekarang?

Kami berdiri di persimpangan jalan. Di satu pihak, ada permintaan untuk kelonggaran langkah korona lebih lanjut. Sebaliknya, kita melihat apa yang berlaku di negara-negara yang terlalu awal. Israel, misalnya, mengalami penguncian yang ketat, tetapi Israel juga berjaya menghentikannya terlalu lama. Di Jerman juga, jangkitan kini meningkat dengan ketara.

Kami orang Jerman dikatakan mempunyai potensi ketakutan yang cukup tinggi. Adakah itu membantu kita di persimpangan jalan?

Sebenarnya, bertentangan dengan pepatah yang popular, ketakutan bukanlah yang buruk, tetapi kadang-kadang penasihat yang baik. Ketakutan boleh menjadi teman baik jika memenuhi fungsinya dan memberi amaran tentang bahaya seperti menjadi orang ramai sekarang dengan Corona. Sejumlah ketakutan memastikan bahawa kita berkelakuan secara waras. Namun, jika rasa takut itu bertahan lama dan bahkan menjadi panik, fungsi pelindung akan hilang. Tidak ada yang tahan dengan rasa takut yang berterusan.

Profesor Jürgen Margraf, penyelidik ketakutan dan profesor psikologi klinikal dan psikoterapi, Universiti Ruhr Bochum

© Alexander Basta, Düsseldorf

Adakah ini menjelaskan mengapa orang menjadi ceroboh dari masa ke masa?

Ia sememangnya menjadi masalah. Cara kita mengatasi ketakutan lebih bersifat situasional, dan kita sering merasa sukar untuk mengambil gambaran umum yang kompleks. Salah satu sebabnya adalah bahawa tingkah laku kita dikawal oleh cetak biru genetik kuno. Ini mempersiapkan kita dengan luar biasa untuk hidup dalam kumpulan kecil di padang gurun, di kawasan stepa atau hutan. Untuk kehidupan dalam kumpulan yang lebih besar, di sisi lain, kita tidak begitu lengkap. Sebagai contoh, kita tidak dapat membayangkan sejumlah besar secara konkrit. Mungkin kerana persatuan di mana kita mula-mula bergerak jarang terdiri daripada lebih dari seratus orang.

Semasa saya menunjukkan kepada pelajar saya gambar orang ramai, saya perhatikan berulang kali betapa sukarnya kita membuat anggaran.Adakah itu tiga ratus? Atau lapan ratus? Selalunya nilai yang dinyatakan sama sekali salah.

Dengan latar belakang ini, dapat difahami bahawa ancaman global seperti COVID-19 sukar dinilai.

Nombor bukan sahaja menjadi masalah bagi kami dalam soal ukuran kumpulan. Malah sesuatu seperti pertumbuhan eksponensial sangat sukar untuk kita bayangkan. Kami melihat keluk ini dan tidak memberitahu apa-apa kepada kami. Dimensi risiko jangkitan masih tidak jelas - dan pekerjaan pendidikan di media, misalnya oleh ahli virologi dan ahli epidemiologi - tidak dapat mencegah sepenuhnya. Semakin nampak ancaman, semakin besar rasa takut dan kesediaan untuk mengambil langkah berjaga-jaga yang sewajarnya.

Ketika membuat penilaian risiko, kami melakukan pengiraan kos-manfaat: Topeng gatal, saya berpeluh, kacamata kabut? Dan mungkin saya masih muda, jadi tidak menghadapi risiko Covid-19? Maka saya mungkin akan menghadapi masa yang lebih sukar dengan pengukurannya, faedahnya terutama bagi orang lain: untuk mempertaruhkan pesakit, yang kurang sakit akibat tingkah laku saya. Covid-19 adalah bahaya yang dapat ditindas dengan mudah.

Ketika berita mengenai jangkitan di Wuhan, Corona kelihatan jauh ...

... betul, kumpulan anda sendiri nampaknya tidak terjejas secara langsung. Sebaliknya, faktor lain juga berperanan dalam proses ketakutan. Secara semula jadi, apa yang tidak diketahui atau baru mula-mula mencetuskan ketakutan dalam diri kita. Sebaliknya, apa yang dekat dengan kita atau setiap hari menyebabkan kita memandang rendah bahaya. Ketika pertama kali kami mendengar mengenai Covid-19 pada awal tahun, virus itu asing. Dapat difahami bahawa kita bertindak balas dengan cemas terhadapnya.

Sebaliknya, Covid-19 berada di China ... Oleh itu, terasa seperti ada beberapa perkara yang disatukan. Sudah jelas: ada sesuatu dan juga kemungkinan sesuatu akan datang. Walaupun begitu, ramai di antara kita telah menolak topik ini secara dalaman. Sekali lagi: Kami sukar untuk melepaskan diri dari rangka tindakan kognitif kami. Ngomong-ngomong, saya tidak suka melihat diri saya sendiri. Saya masih ingat ketika bungkusan pertama dengan topeng tiba di pejabat saya dari rakan sekerja di China. Pada masa ketika tidak ada orang di Jerman yang melengkapkan diri dengan sewajarnya. Anda gembira dengan isyarat menyentuh - tetapi anda juga sedikit mengecil.

Sekiranya bahaya kelihatan begitu abstrak sehingga tidak ada rasa takut yang sebenarnya: Bagaimana kita masih dapat melindungi diri kita sendiri?

Pada mulanya, hanya sedikit yang dapat dilakukan oleh individu tersebut. Penting untuk mempertimbangkan kemungkinan tersebut - seperti pandemi yang disebabkan oleh virus berbahaya - dan untuk mempersiapkannya. Ada juga apa yang disebut rencana pandemik pemerintah, yang juga telah diaktifkan dalam kes ini. Namun, menjadi jelas bahawa banyak perkara tidak berjalan lancar. Sebagai contoh, topeng pelindung tidak mencukupi. Ini bermaksud: kita harus belajar memperbaiki ini pada masa akan datang. Semakin baik kita bersiap menghadapi wabak, melalui rancangan yang sesuai, kemungkinan ujian, tempat tidur hospital yang mencukupi dan peralatan pelindung - semakin sedikit ketakutan kita.

Apa yang dapat membantu untuk tetap waspada dan peka?

Saya rasa penting untuk kita menyedari bahawa kita berada di persimpangan jalan. Kami mengesyaki: keadaan boleh berubah dengan cepat. Oleh kerana itu, melukis senario yang mengerikan dalam keadaan panik sama seperti tidak menenangkan mereka, berikutan cogan kata: Jerman telah melalui sejauh ini, akan baik-baik saja.

Mari kita bayangkan berurusan dengan COVID-19 seperti sesi latihan atletik. Anda harus terus mengikuti perkembangan, anda harus cergas, ini adalah satu-satunya cara untuk berjaya. Bagi saya, berpegang teguh pada maksudnya, antara lain: Saya mendapat maklumat. Dalam dunia global, saya tidak hanya ingin tahu apa yang berlaku di depan pintu rumah saya. Saya juga mencari ke Amerika Syarikat atau Amerika Selatan. Saya cuba sedar dan reflektif. Kami mendapati bahawa sesiapa yang terlalu aktif dalam rangkaian sosial dalam keadaan sekarang jelas lebih banyak dibebankan. Risiko kegelisahan dan kemurungan meningkat.

Sebaliknya, kita dapati perkara-perkara luar biasa pada pesakit kecemasan yang baru saja kita kaji dan yang mendapat intervensi terapi: Mereka bukan sahaja lebih santai ketika menghadapi ketakutan mereka. Banyak juga yang kurang dibebankan oleh COVID-19. Sebagai sebahagian daripada terapi, pesakit belajar untuk melihat ketakutan di mata tanpa panik. Itulah cabaran besar bagi kita semua sekarang.